7 Festival Makanan Terbesar di Eropa

7 Festival Makanan Terbesar di Eropa

0 Comments

Seni, musik, arsitektur – ini hanya tiga hal yang mungkin Anda kaitkan dengan benua Eropa – tetapi ada jauh lebih banyak dari itu. (Dan kami juga tidak berbicara tentang sastra, bahasa, atau filsafat)

Mari kita lihat beberapa hal aneh dan indah yang dilakukan orang Eropa dengan makanan – sepertinya sering kali melibatkan orang.

1. Lemparan Sosis – Eis-Zwei-Geissebei – Swiss

Pergilah ke kota Rapperswil, Swiss, di Shrove Tuesday dan Anda dapat menyaksikan tradisi yang dimulai pada tahun 1350.

Anak-anak berkumpul di alun-alun utama di depan balai kota dan pada pukul 15:15 tepat seorang anggota dewan membuka jendela dan bertanya, “Apakah semua anak lelaki saya ada di sini?” Anak-anak merespon dengan, “Ya, satu, dua, kaki kambing.” Ini adalah sinyal untuk sosis, roti, dan roti jahe untuk dijatuhkan di bawah ini.

Diperkirakan tradisi itu kembali ke kehancuran kota oleh Walikota saat itu, yang mengakibatkan warga negara yang baik memberikan makanan kepada anak-anak yang kelaparan melalui jendela rumah mereka.

2. Pertempuran Jeruk – Storico Carnevale di Ivrea – Italia

Setiap bulan Februari di kota Ivrea, Italia Utara, sembilan tim berkumpul, dipersenjatai dengan krat jeruk untuk pertarungan makanan paling enak.

Beberapa mengatakan pertempuran bermula ketika rakyat jelata melemparkan kacang yang diberikan tuan feodal kepada mereka. Yang lain mengatakan itu mewakili perang saudara yang pecah sehari setelah pembunuhan tiran Raineri di Biandrate yang dibenci.

Apa yang kita ketahui adalah 400 ton jeruk, yang seharusnya dibuang, dilemparkan satu sama lain sampai para hakim festival memutuskan pemenang – berdasarkan keterampilan dan kostum melempar!

3. Pertarungan Anggur – Batalla del Vino Haro – Spanyol

Di kota Haro di wilayah Rioja di Spanyol utara, ribuan orang berkumpul setiap tahun untuk saling menuangkan anggur untuk mengenang sengketa tanah antara dua kota tetangga.

Sebuah parade menuntun semua orang sejauh 7 km ke San Felices de Bilibio, di mana Misa berlangsung. Ember, kotak atau pistol air kemudian diisi dengan anggur merah dan pertempuran dimulai. Setelah semua orang basah kuyup, mereka kembali ke Haro untuk berdansa semalaman.

4. Pertarungan Tomat – La Tomatina – Spanyol

Jadi, kami sudah melempar sosis, jeruk, dan anggur, sekarang saatnya bagi beberapa tomat untuk ikut beraksi.

Kami berada di Spanyol sekarang, tepatnya di dekat Valencia tepatnya. Di sini kita punya 175 ton tomat matang untuk saling lempar. Acara ini menjadi sangat populer, dengan lebih dari 40.000 orang berduyun-duyun ke kota kecil, yang sekarang ada sistem tiket resmi di tempat untuk menjaga jumlahnya menjadi 20.000.

Kabarnya, asal mula acara ini ada di tangan anak-anak muda yang melempar tomat pada parade tahun 1945.

5. Pengejaran Keju – Cooper’s Cheese-Rolling Hill – Inggris

Apa yang Anda dapatkan jika Anda mengambil satu bukit yang sangat curam, roda keju dan beberapa orang Inggris yang kompetitif? Tentu saja ini adalah acara tahunan Rolling Hill Keju Cooper.

Berlangsung di dekat Gloucester, Inggris, keju Double Gloucester bundar digulung menuruni bukit dan para pesaing mengejarnya. Orang pertama yang melewati garis finish memenangkan keju.

Chris Anderson memenangkan lomba pada tahun 2016, meskipun dia mengatakan dia tidak benar-benar menyukai keju.

6. Bir Mengambang – Kaljakellunta – Finlandia

Inilah cara yang sedikit lebih tenang untuk menghabiskan waktu Anda. Duduk di perahu karet, atau rakit buatan sendiri, penuh bir dan mengapung sungai di provinsi Uusimaa, Finlandia.

Acara dimulai pada tahun 1997 ketika 10 anggota band memutuskan untuk mengapung di sungai minum bir. Pada 2011 sekitar 5.000 orang telah tertangkap. Tanpa penyelenggara resmi, festival ini mengandalkan informasi dari mulut ke mulut dan media sosial untuk mengatur tanggalnya.

7. Festival Babi – La Pourcailhade – Prancis

Setiap bulan Agustus di kota Trie-sur-Baïse, penggemar babi Prancis Barat Daya berkumpul. Di sini mereka menikmati kompetisi babi dan kompetisi puding hitam. Oh, dan tentu saja kontes memekik babi. Di sinilah peserta mencoba yang terbaik untuk meniru suara-suara babi di semua tahap selama hidup mereka.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *