8 Waktu Terbaik untuk Mengunjungi Florence, Italia

8 Waktu Terbaik untuk Mengunjungi Florence, Italia

0 Comments

Florence adalah kota yang menarik sepanjang tahun dengan parade jalanan klasik, pertunjukan seni kontemporer, dan acara fesyen untuk memuaskan semua selera. Ini campuran memabukkan tua dan baru. Tetapi kapan yang terbaik untuk dikunjungi? Itu tergantung pada waktu kunjungan dan minat Anda. Berikut adalah beberapa waktu favorit kami di Florence.

1. 6 Januari untuk Epiphany

“Kavaleri Tiga Raja” memperingati kedatangan Tiga Raja di Betlehem. Sebuah parade kuno telah dilakukan di kota itu sejak 1417 untuk merayakan kedatangan tiga raja ke palungan tempat Yesus dilahirkan. Parade dimulai oleh Palazzo Pitti dan berputar di jalan-jalan kuno Florence dengan prosesi penuh warna dalam kostum Renaissance. 6 Januari juga merupakan hari libur umum di Italia sehingga banyak toko dan kantor tutup; namun kota ini hidup dengan kemegahan dan upacara sepanjang sore.

2. 25 Maret untuk Tahun Baru Florentine

Ibukota Renaissance memiliki Tahun Baru sendiri yang dirayakan 9 bulan sebelum kelahiran Kristus, dengan Tahun Baru Florentine tradisional pada hari perayaan Kabar Sukacita – ketika Malaikat Gabriel memberi tahu Maria bahwa ia akan menjadi ibu Kristus. Hari itu dimulai dengan parade pagi di seluruh pusat bersejarah dengan para penampil berbusana rumit mulai dari Piazza della Signoria oleh Palazzo Vecchio. Hari itu berlanjut di Piazza SS Annunziata di mana penduduk setempat dan pengunjung menikmati pasar makanan luar ruangan (jam 9 pagi – 5 sore) dan pertunjukan musik (jam 9 malam).

3. Paskah untuk Scoppio del Carro

Tidak diragukan lagi, Paskah adalah hari libur terbesar dalam kalender Kristen. Setiap tahun, Florence menjadi tuan rumah Scoppio del Carro, sebuah tontonan ledakan di Piazza Duomo pada pukul 11 ​​pagi pada hari Minggu Paskah. Asal usulnya kembali 1.000 tahun ke Perang Salib Pertama, dan sejak abad ke-15, sebuah gerobak yang didekorasi dengan kaya berjalan melalui jalan-jalan Florence pada hari Minggu Paskah yang ditarik oleh sapi putih dalam perjalanan dari Porta al Prato ke Piazza Duomo. Begitu tiba, sebuah kawat dijalankan dari paduan suara katedral dan dipasang di tengah gerobak ketika, pasca-massa, roket berbentuk merpati, colombina, dilepaskan di dalam katedral balap sepanjang kawat, meninggalkan jejak asap di sepanjang bagian tengah gereja, sebelum membuat gerobak turun pada dampak dengan sekelompok cracker api dan ratusan kembang api warna-warni meledak untuk melambangkan panen tahun depan.

4. Mei untuk Maggio Musicale

Italia terkenal dengan hasratnya untuk musik dan dedikasi untuk opera; dikatakan opera pertama dilakukan di kota pada tahun 1600 di pernikahan Henry IV dari Perancis dan Marie de Medici di Pitti Palace. Maggio Musicale Fiorentino, salah satu festival musik tertua dan paling penting di Eropa, didirikan di Florence pada April 1933, dan setiap tahun selama bulan Mei, sejumlah pertunjukan dilakukan di bioskop-bioskop di seluruh Florence, termasuk di negara bagian baru- gedung opera seni, Teatro dell’Opera di Firenze, dengan konser musik, resital dan pertunjukan khusus, banyak di antara kompleks teater kontemporer yang dibuka pada tahun 2012.

5. 24 Juni untuk Final Calcio Storico dan Hari St John

24 Juni adalah hari yang penting dalam kalender Florentine. Tidak hanya ini pada hari kota merayakannya santo pelindung, St. Giovanni (St. John); itu juga merupakan final dari permainan sepak bola bersejarah yang terkenal dan panik, Calcio Storico. Perpaduan rugby, sepak bola, dan tinju, Calcio Storico adalah olahraga kontak yang dimainkan antara 4 quartiers kota. Final berlangsung pukul 17:00 pada 24 Juni di Piazza Santa Croce sebelum tim pemenang turun ke jalan-jalan kota dalam perayaan. Untuk merayakan St. John, kota ini menampilkan kembang api pukul 10 malam dari Ponte Vecchio, dengan pemandangan terbaik yang dapat ditemukan dari tempat yang tinggi dari tempat yang menguntungkan di Piazzale Michelangelo.

6. Pitti Immagine

Tontonan fesyen dua tahunan ini berlangsung pada bulan Juni dan Januari ketika kota ini dibanjiri oleh sejumlah besar penggerak dan pengocok industri fashion dari seluruh dunia yang tertarik untuk melihat koleksi terbaru tentang busana pria yang dipamerkan di kota. Peragaan busana dikenakan tiket dan untuk anggota industri mode; Namun, Florence menjadi tuan rumah bagi sejumlah besar acara yang terbuka untuk umum dengan toko-toko pop-up, bar dan pesta jalanan berlangsung sepanjang minggu, membuat Florence lebih hidup dari biasanya.

7. Truffle pada Bulan November

Truffle dianggap sebagai produk berharga di Italia, dengan akhir musim gugur waktu yang optimal untuk menemukan dan melahap makanan lezat ini. Di kota San Miniato, 30 menit sebelah barat Florence, Mostra Mercato del Tartufo Bianco di San Miniato, festival truffle putih, berlangsung dengan ratusan kios yang melapisi jalan-jalan di kota puncak bukit yang kuno ini menawarkan sampel rasa gratis, barang-barang dijual untuk dibeli untuk dibawa pulang, dan mencicipi anggur untuk dinikmati oleh gelas sambil berkeliaran di jalan-jalan dalam kabut truffle. Pada lebih dari 3 akhir pekan terakhir di bulan November, ini pasti sebuah festival untuk para pecinta kuliner yang tidak ketinggalan.

8. Desember untuk Lampu Natal

Ada sesuatu yang tenang dan ajaib tentang binar lampu putih lembut di sekitar kota-kota Eropa pada bulan Desember. Dan Florence tidak mengecewakan saat ini. Jalan-jalan berbatu yang sempit dan istana-istana yang elegan memantulkan cahaya, yang menerangi jalan-jalan malam hari menciptakan negeri ajaib musim dingin yang menakjubkan untuk dijelajahi. Di Piazza Santa Croce, pasar Natal tahunan diadakan, terinspirasi oleh gaya tradisional Jerman, dengan kios-kios kayu didirikan di seluruh piazza yang menjual pernak-pernik Natal, menyajikan sosis bratwurst dan anggur panas selama 3 minggu pertama bulan Desember.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *